BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

semuanya kerana Allah

Wednesday, December 28, 2011

apakah sebuah kesepian itu bahagia?



pernahkah sepi datang dan mengusik ingatan kita dengan imbasan kenangan silam?
tatkala kita bersendiri tanpa ada yang meneman,
kita penuhi ingatan kita dengan impian-impian yang terlalu ingin kita sandang.
kita habiskan air mata kita mengingatkan segala peristiwa-peristiwa malang.
kita bunuh ketenangan kita dengan menggambarkan keindahan-keindahan yang telah hilang.

buangkanlah segala rasa yang membinasakan,
tatkala kau sakit dengan segala apa yang bermain di fikiran,
iblis dan syaitan akan membantu menjeratmu lebih jauh melayang.
maka pabila kau hanyut dalam tangisan,
bersoraklah musuhmu itu melihat kau hilang kawalan,
lebih parah lagi apabila hilang syukurmu kepada Tuhan.

sebenarnya,
rasa sepi yang Allah kurniakan itu adalah suatu masa yang istimewa,
waktu yang kita boleh habiskan dengan mengingatiNya,
kita renungkan segala nikmat yang Dia kurnia,
kita bersyukur dan memuji Dia yang telah memberikan kita segala.

saat semua berjauhan dan membiarkan mu keseorangan,
bukankah itu waktu terbaik untuk bertenang,
menghirup udara sedalam-dalam,
menghayati keindahan alunan zikir dan tasbih yang disebutkan,
dalam kecintaan kepada Allah yang kuat dan tak pernah padam,
semikan kasih sayangmu dengan bersembahyang,
diam dalam pengabadian,
mencari kedamaian bersama doa-doa yang dipanjatkan.
bukankah rasa sepi itu suatu keasyikan?

Ibnu Taimiyyah mengatakan
"Ketika aku dimasukkan ke dalam penjara, dan sesaat kemudian para pengawal mengunci pintunya, aku seperti mendengar firman Allah ".......lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya ada seksa.(Al-Hadid :13)"

Di dalam penjara itu, ia mengatakan :"apa yang boleh dilakukan oleh musuh-musuhku terhadapku? Syurga dan tamanku ada di dalam dadaku. Ke mana pun aku pergi, maka keduanya akan selalu bersamaku. Pembunuhku adalah syahid, pengusiranku dari negeri asalku adalah sebuah perlancongan, dan penjara bagiku ialah saat bersendirian".

Mereka berkata :'Apakah yang akan diperolehi orang yang telah kehilangan Allah dari dalam dirinya? Dan apakah yang harus dicari oleh orang yang telah menemukan Allah dalam dirinya? Antara yang pertama dan kedua, tiada persamaan selama-lamanya. Orang yang bersama Allah akan memperolehi segalanya, dan orang yang meninggalkan Allah akan kehilangan segalanya.


teman,
begitulah orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah,
mereka sentiasa bermuhasabah,
dan mengangap segalanya mudah,
mereka bukan insan yang mudah menyerah,
mereka berfikiran positif untuk setiap keadaan yang mereka singgah.

rasa sepi yang di alami di penjara,
bukanlah di anggap kesedihan semata,
malah mereka menjadikannya tempat yang bahagia,
iaitu tempat yang memberinya peluang untuk lebih mendekatiNya,
jesteru sepi yang ada terisi,
dengan munajat kepada Ilahi,
maka mereka sentiasa bahagia selagi punya Allah.
yang sentiasa ada menemani.


No comments:

Post a Comment

terima kasih,,^_^

sembahyanglah sebelum kita disembahyangkan..

assalamualaikum..